Ice Breaking, Keahlian yang WAJIB Dimiliki Oleh Seorang Fasilitator!

Apa itu Ice Breaking dan Mengapa Seorang Fasilitator/ Instruktur WAJIB Mengetahui Teknik Ice Breaking?

Salam Sukses Sahabat Enterprenenur.

Kita kembali bertemu melalui website ini dan akan membahas seputar Ice Breaking. Apa itu Ice Breaking, Apa Saja Bentuk Ice Breaking, Mengapa Ice Breaking itu Penting, dan Bagaimana Agar Ice Breaking yan Kita Lakukan Bisa Berhasil.

Jika anda bercita  – cita atau memiliki keinginan untuk menjadi seorang Fasilitator, Instruktur ataupun Motivator yang selalu berdiri di depan banyak oran maka teknik Ice Breaking adalah salah Satu keahlian yang wajib Anda MILIKI.

Namun, sebelum mengetahui teknik atau bentuknya, serta bagaimana cara menggunakannya kita terlebih dahulu harus memahami apa itu Ice Breaking.

APa Itu Ice Breaking?

Ice breaking, secara sederhana berarti memecah kebekuan. Dalam arti yang lebih luas ice breaking adalah suatu aktivitas di dalam kegiatan yang dirancang untuk mencairkan suasana tegang, bosan, dan jenuh menjadi menyenangkan sehingga audiens menjadi bergairah kembali untuk mengikuti kegiatan yang dijalani.

Aktifitas Ice Breaking Untuk Memecah Kebekuan
Aktifitas Ice Breaking Adalah Cara Untuk Memecah Kebekuan. Ada banyak cara untuk melakukan Ice Breaking, Salah satunya adalah dengan memberikan permainan atau Games.

Ice Breaking, Mengapa Penting?

Dalam setiap presentasi/pembelajaran , apakah itu di dalam kelas, di acara seminar atau di tempat pelatihan ada kemungkinan-kemungkinan di mana audiens tidak tertarik, tidak bergairah, merasa jenuh dan bosan dengan kegiatan yang dilakukan.

Dalam keadaan seperti inilah Ice breaking diperlukan.

Ice breaking selain dapat membangun suasana yang membosankan menjadi menyenangkan juga dapat meningkatkan perhatian audiens, antusias, gairah dan suasana akrab antar audiens, dan atau antara audiens dengan instruktur.

Karena itulah ice breking tidak hanya digunakan untuk mencairkan suasana beku, namun juga sering digunakan melibatkan audiens secara fisik maupun mental, membangun hubungan antara instruktur dengan audiens, dan audiens satu dengan audiens lainnya.

 

Ice Breaking,  Apa Saja Bentuknya?

Banyak orang berpikir ice breaking identik dengan lelucon, padahal ice breking memiliki bentuk yang bermacam-macam, tidak hanya  lelucon. Berikut adalah beberapa bentuk ice breaking yang perlu Anda ketahui.

  1. Lelucon atau intermezo

Lelucon adalah bentuk pemecah kebekukan yang paling populer di kalangan banyak orang. Namun juga bentuk pemecah kebekuan yang paling sulit dilakukan dan cukup berbahaya untuk dilakukan.

Mengapa saya bilang paling sulit?

Karena untuk bisa melucu itu tidak mudah, apalagi bagi orang-orang yang tidak memiliki sense of humor yang tinggi.

Coba Anda bayangkan, Anda sudah susah payah melucu tapi audiens tidak tertawa? Bagaimana perasaan Anda?

Saran saya hati-hati menggunakannya.

  1. Games atau Permainan

Bentuk yang kedua adalah games atau permainan.

Games saat ini juga menjadi alternatif yang sering digunakan oleh para instruktur, guru, dosen, pelatih dan pembicara untuk memecah kebekuan dan membuat suasana presentasi/ pembelajaran menjadi menyenangkan.

Namun begitu saat Anda memilih games sebagai cara untuk memecah kebekuan, atau membuat suasana presentasi/ pembelajaran menjadi menyenangkan, pastikan games yang Anda gunakan tidak terlalu umum, sehingga audiens lebih tertantang untuk melakukan dan lebih antusias untuk mengikuti.

Dalam hal ini kreativitas Anda pribadi dan referensi yang banyak akan cukup menolong Anda.

  1. Lagu atau nyanyian yang disertai gerak tubuh

Bentuk yang ketiga adalah nyanyian atau lagu yang disertai gerak tubuh.

Ini juga merupakan bentuk yang banyak digunakan. Anda bisa memutar lagu, kemudian mengajak audiens bernyanyi atau bergerak bersama-sama. Bahkan jika Anda kreatif Anda bisa membuat gerakan atau merancang koreo yang mendukung nyanyian atau lagu yang kemudian Anda ajak audiens bergerak mengikuti gerakan Anda. Itulah bentuk pemecah kebekuan ketiga yang perlu Anda ketahui.

  1. Teka-Teki atau tebak gambar

Bentuk keempat adalah teka-teki.

Cara ini juga hampir sama dengan cara-cara sebelumnya yaitu, pastikan teka-teki yang anda sampaikan tidak terlalu umum, sehingga audiens merasa tertantang untuk melakukan dan lebih antusias untuk mengikuti.

Dari empat bentuk di atas, lelucon adalah bentuk pemecah kebekuan yang dapat dilakukan secara spontan maupun disiapkan, tapi untuk dua yang lain perlu dipersiapkan, sangat sulit dilakukan secara spontan.

 

Bagaimana Menggunakan Ice Breaking Dengan Benar

Supaya Anda dapat menggunakan ice breaking dengan efektik dan benar-benar mampu memecahkan kebekukan berikut adalah beberapa saran yang bisa Anda lakukan.

  1. Ice breaking Butuh Persiapan

Sebelum Anda memutuskan bentuk Pemecah kebekuan yang akan Anda gunakan, pastikan Anda melakukan persiapan untuk itu.

Anda harus memulainya dengan memilih bentuk yang paling tepat dan Anda kuasai.

Tidak hanya memilih tapi Anda juga harus bepikir relevansi dari bentuk pemecah kebekuan dengan topik presentasi Anda. Ini adalah saran terbaik, jika Anda mau bekerja keras saya yakin Anda bisa menemukan bentuk yang paling tepat untuk Anda gunakan.

 

  1. Ice Braking Butuh Perencanaan

Apa pun  bentuk yang Anda gunakan untuk memecah kebekukan semua itu butuh perencanaan.

Anda harus merencakan kapan dan di mana itu Anda gunakan dalam presentasi/pembelajaran Anda. Rasanya sangat sulit, jika Anda tiba-tiba berimprovisasi.

Kenapa?

Karena presentasi/pembelajaran ada batasan waktu dan memiliki struktur yang jelas. Kalau ini tidak masuk perencanaan, bisa-bisa membuat lama presentasi Anda dan merusak struktur presentasi Anda.

Kecuali untuk humor, bagi Anda yang memiliki sense of humor tinggi, Anda bisa berimprovisasi kapan saja, menyelipkan joke atau lelucon singkat di sela-sela presentasi/pembelajaran Anda. Ini tidak akan menganggu waktu dan struktur presentasi.

Namun jika Anda memikirkan lelucon yang panjang Anda perlu merencakannya.

 

  1. Ice Breaking Perlu Latihan

Setelah Anda memilih dengan tepat dan sudah merencakan kapan dan dimana ice breaking Anda gunakan dalam presentasi/pembelajaran, selanjutnya Anda harus melatihnya.

Ini penting supaya Anda bisa natural, menguasai setiap detail dari ice breaking yang akan Anda gunakan.

 

  1. Dalam Pelaksanaanya Usahakan Semua Audiens Terlibat

Saat Anda menggunakan ice breaking Anda harus memastikan semua audiens Anda terlibat.

Kalau misalnya jumlah audiens Anda besar, Anda bisa buat mereka berkelompok.

Menggunakan games, atau nyanyian dan gerakan mungkin bisa melibatkan audiens, tapi bagaimana jika kita menggunakan humor?

Untuk humor mungkin tidak melibatkan audiens untuk bergerak atau berinteraksi satu sama lain seperti games atau nyanyian, tapi harus kita akui humor yang berhasil bisa melibatkan emosi audiens, kalau pun tidak tertawa semuanya, tapi jika berhasil membuat sebagian besar audiens tertawa berarti Anda sudah berhasil.

 

  1. Usahakan Tidak Memakan Waktu Terlalu Lama

Ingat ice breaking yang baik adalah yang dilakukan dengan waktu yang tepat.

Saran saya  lakukan  dalam waktu 5-10 menit saja, jangan terlalu berlebihan.

 

  1. Usahakan Sesuai Dengan Topik Yang Anda Sampaikan

Dalam public speaking/presentasi/pembelajaran, apapun yang Anda tampilkan idealnya harus sesuai dengan topik. Jadi kalau bisa usahakan ice breaking Anda sesuai dengan topik.

Ini memang tidak mudah, maka itu persiapan sangat penting Anda lakukan.

 

  1. Usahakan Yang Anda Tunjukkan Sesuatu Yang Mengejutkan

Inilah yang paling sulit dan menantang.

Membuat ice breaking kejutan tidak mudah. Anda butuh belajar, Anda butuh inovasi dan Anda butuh kreasi.

Demikianlah ulasan sederhana tentang ice breaking. Semoga memberikan manfaat untuk Anda.

Sebelum saya akhiri, saya ingin menegaskan kepada Anda bahwa dalam presentasi/pembelajaran sebelum Anda berpikir tentang teknik untuk memecahkan kebekuan fokuskan dulu perhatian Anda pada materi presentasi/pembelajaran Anda, desain slide Anda dan teknik pengiriman/penyampaian Anda.

Baru setelah itu Anda berpikir tentang ice breaking atau cara lain untuk mendukung kesuksesan presentasi/pembelajaran Anda.

Sebenarnya kenapa audiens boring, jenuh, ngantuk, bisa jadi karena materi Anda tidak menarik, tidak terstruktur, dan tidak tepat sasaran.

Bisa juga karena slide Anda yang membosankan, Anda sering membaca slide sehingga sering membelakangi audiens.

Bisa juga dikarenakan cara pembawaan Anda yang garing tidak meyakinkan, bahasa verbal Anda lemah atau  body lenguage Anda yang lemah.

Intinya jika Anda ingin audiens Anda tidak bosan tidak jenuh,  perbaiki keterampilan presentasi/pembelajaran Anda secara menyeluruh, bukan hanya pada satu aspek saja. Tidak hanya terbatas pada ice breaking saja, karena sepintar apapun Anda menggunakan teknik pemecah kebekuan jika aspek lain Anda lemah, itu semua tidak ada artinya.

Bagaimana menurut Anda?

Silakan Berkomentar di bawah!

 

disarikan dari berbagai sumber..

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*